Rumah > Berita > Berita industri > Cara membedakan antara depresi dan runtuh setelah pembangunan grout ubin
Ikuti kami

Cara membedakan antara depresi dan runtuh setelah pembangunan grout ubin

Cara membedakan antara depresi dan runtuh setelah pembangunan grout ubin

2021-04-09 09:14:32

Saat ini, grout ubin keramik masih merupakan produk yang muncul, dan banyak orang tidak tahu banyak tentang hal itu. Jadi beberapa pemilik menemukan bahwa efek nat tidak rata dengan ubin setelah penyelesaian aplikasi, dan mereka berpikir bahwa tiler tidak dilakukan dengan baik atau ada masalah dengan material, dan ada masalah yang runtuh. Bahkan, efek dari produk jadi adalah bahwa permukaan nat sedikit lebih rendah dari permukaan ubin keramik, dan ke dalam alur. Collapse and Sag harus dibedakan. Di bawah, Kelin. produsen aditif grout yang fleksibel memberitahu Anda perbedaan antara sag dan keruntuhan.

 

 

Adalah normal untuk memiliki alur dalam produk jadi genteng, dan itu bukan masalah kualitas. Ini untuk memperluas masa pakai grout ubin dan melindungi ubin keramik. Permukaan grout ubin sedikit lebih rendah dari permukaan ubin keramik, yang dapat mengurangi menginjak-injak harian, gesekan dan keausan lainnya. Bentuk datar dan berlekuk dibuat karena berbagai produk dan alat yang digunakan. Misalnya, scraper digunakan ketika membuat perekat epoksi yang ditularkan melalui air, sehingga grout ubin yang dibuat oleh pasir berwarna epoksi rata dengan ubin keramik. Grout dan pengisian ubin memiliki sejumlah kecil yang tidak terisi, tetapi juga sampai batas tertentu untuk memenuhi sambungan ubin keramik, ekspansi panas dan prinsip kontraksi dingin. Ada depresi tertentu, dan itu terkait dengan alat yang digunakan untuk menekan sambungan. Selama konstruksi, divisi sendi umumnya menggunakan bola menekan atau baja tungsten menekan pelat untuk menekan jahitan. Alat penekan semacam ini memiliki radian, sehingga efek menekan jahitan berlekuk. Dengan cara ini, grout ubin dan bahan residu dapat dipisahkan dengan jelas, sehingga bahan residu dapat dengan mudah dipisahkan ketika ujungnya jelas.

 

 

Setelah membuat nat ubin, fenomena keruntuhan adalah karena kecepatannya terlalu cepat, pengisian genteng tidak seragam, atau karena sealant terlalu tipis. Saat memainkan grout ubin, genteng dan kontak celah tidak lengkap, menghasilkan berongga internal, tekanan setelah sambungan akan runtuh, juga akan disertai dengan fenomena gelembung. Jika bahannya terlalu tipis, untuk retakan yang dalam, setelah sambungan tekanan, sealant secara bertahap tenggelam, dan akhirnya tenggelam ke bagian bawah ubin keramik, dan ketika pemadatan terjadi, fenomena keruntuhan akan muncul. Jika bahannya terlalu tipis, untuk retakan yang dalam, setelah tekanan jahitan, sealant secara bertahap tenggelam, dan akhirnya tenggelam ke bagian bawah ubin keramik, dan ketika terjadi pemadatan, fenomena keruntuhan akan muncul. Dan jika itu dalam konstruksi dinding, bahannya terlalu tipis untuk memainkan grout ubin akan mengalir ke bawah. Karena itu, ketika bermain genteng, kita harus memperhatikannya. Jika kita menemukan bahwa bahannya terlalu tipis, kita harus menggantinya dan tidak menggunakannya.

 

 

Grout ubin berkualitas tinggi tidak akan runtuh, menggantung situasi, jadi kita juga harus memoles mata Anda dalam pemilihan produk. Bedahnya perbedaan antara genteng runtuh dan sag. Sudahkah Anda mempelajarinya?